Novel Ayat-Ayat Cinta

Tadi malam aku dan istri menamatkan bersama ebook novel Ayat-Ayat Cinta karangan Habiburrahman el Shirazy. Mungkin memang tergolong terlambat (karena novel ini sudah beredar dari tahun lalu), tapi kami justru tertarik membacanya setelah terlebih dahulu memiliki buku indah lainnya, Ketika Cinta Berbuah Surga karya penulis yang sama. Bagiku, hanya dua kata: luar biasa, untuk menggambarkan novel Ayat-Ayat Cinta.

Sudah lama aku tidak membaca novel yang meninggalkan bekas di hati begitu dalam seperti ini. Indah dan dalem banget. Banyak hikmah yang bisa dijadikan pelajaran hidup, sangat sejuk untuk dibaca, begitu meng-inspirasi, dan begitu indah cinta yang diberikan Allah SWT kepada kita. Buku ini juga bisa memotivasi untuk hidup yang lebih baik, jujur, bersikap sayang dan hormat pada sesama, memiliki visi jauh ke depan, serta kepasrahan kepadaNya.

Ada beberapa bagian dari buku ini yang membuatku tidak bisa berhenti untuk terus membacanya. Seperti saat tokoh Fahri akan bertemu dengan Aisha calon istrinya (iri sekali rasanya hati ini!), atau saat ia bermimpi bertemu dengan sahabat Nabi Muhammad SAW, Abdullah bin Mas’ud (aku juga ingin! Salam rindu teramat dalam untukmu ya Rasul dan para Sahabatmu), atau saat Maria mengetuk minta dibukakan pintu surga (terasa merinding di hati ini membacanya). Di saat-saat seperti itu rasanya hati ini bergejolak dan menangis.

Juga ada beberapa ungkapan yang sebelumnya sudah pernah diketahui tapi tidak mengerti apa maksudnya, menjadi jelas setelah membaca novel ini. Idiom cinta air dingin dalam doa Nabi Muhammad: Ya Allah, jadikan cintaku kepadaMu melebihi cintaku pada harta, keluarga, dan air yang dingin, menjadi jelas artinya bagiku. Juga cara menasihati istri yang diajarkan dengan baik dalam Islam. Dan juga kalimat ‘Ana uhibbuka fillah, ya Akhi’ (Aku mencintaimu karena Allah, Sahabatku!) terasa sangat menyentuh jiwa.

Ini ada tautan ke sebuah blog yang memberikan resensi bagus untuk novel Ayat-Ayat Cinta, jika ingin membacanya lebih lanjut.

Fashion Show ADA

Dalam rangka memperingati Hari Kartini, hari Sabtu 28/April kemarin TK Islam Al Barkah mengadakan acara lomba fashion show pakaian daerah dan muslim bagi murid-muridnya.

ADA tampil dengan pakaian adat Minang warna pink, lengkap dengan songkok kepala bercabang dua yang dihiasi kain rumbai berkilapan. ADA nampak cantik dan serasi dengan pakaiannya itu. Karena itulah, ketika naik ke panggung ia nampak cukup percaya diri dan bisa tersenyum lepas dan bergaya di depan begitu banyak teman-temannya, para orang tua murid, guru-guru dan juga dewan juri. Hanya sayangnya, ketika tampil di atas panggung, ADA berjalan dengan langkah-langkah seperti berjalan biasa. Jadi tidak lemah gemulai dan pakai gaya gitu… 🙂

Tapi paling tidak, acara fashion show itu bisa menjadi ajang untuk menambah rasa percaya diri ADA tampil di depan orang banyak. Dibandingkan dengan beberapa anak lain yang ketika di panggung malah tidak berani maju sendiri, tidak bisa tersenyum dan bergaya, bahkan sampai menangis!

Dan itu kemudian terbukti saat pembawa acara bertanya pada anak-anak siapa yang berani menyanyikan lagu Andai Kutahu-nya Ungu, hanya ADA seorang yang berani mengacungkan tangan dan maju ke panggung bernyanyi dengan penuh percaya diri (diiringi musik dari keyboard tunggal-nya Bu Anti, mamanya Dhafin teman sekelas ADA).

Anakku memang hebat!

Berburu Tikus – Part 3

Setelah cukup lama tenteram dengan tidak adanya tikus di rumah, 2 hari yang lalu aku dikagetkan oleh suara tikus berlari di atas plafon kamar. Datang dari mana lagi hewan ini? Bukankah kemaren itu mereka sudah diberantas bersih dan ngga’ ada lagi? Wah, harus mulai berburu lagi nih…

Karena itulah kemudian malam itu juga aku langsung menyebarkan umpan makanan beracun di pojok-pojok dapur dengan harapan tikus tersebut segera memakannya. Pagi harinya aku periksa, ternyata di salah satu pojok umpan makanan beracun itu telah habis. Berarti ada tikus yang telah memakannya dan dalam 2 atau 3 hari akan mati (sesuai petunjuk di kotak racun makanan tikus itu).

Ternyata benar. Aku menemukan bangkai seekor tikus dengan ukuran besar tergeletak dirubungi semut dekat kaki rak piring pagi tadi! Aha… ketangkap kau!

Pokoknya rumahku harus bersih dari tikus. Kalau ada terdengar atau nampak lagi, akan kuburu sampai dapat! 🙂

ATS di Prof-16 Batam

Aku kembali menjadi ATS dalam training ESQ di Batam. Ini adalah kali kedua, setelah pengalaman ini. Dan rasanya masih tetap sama: aku sangat menikmatinya. Kepuasannya secara spiritual sungguh tak dapat dibandingkan dengan apapun. Demikian juga dengan kebahagiaan secara emosi yang sangat luar biasa. Aku benar-benar ‘ketagihan’ untuk selalu ikut berpartisipasi dalam training ESQ di Batam!

Training kali ini adalah training ESQ Professional Angkatan ke-16 Batam, diselenggarakan di Hotel Planet Holiday pada tanggal 20 ~ 22/April 2007. Training angkatan ke-17 direncanakan akan diadakan pada tanggal 04 ~ 06/May 2007, di tempat yang sama. Insya Allah, aku sudah berniat untuk kembali menjadi ATS di sana.Sebenarnya ada ajakan dari Pak Sonny Pane, koordinator ATS pria, untuk menjadi ATS pada training ESQ Angkatan 1 Tanjung Pinang yang akan diadakan pada tanggal 27 ~ 29/April di Bintan Agro Resort, Tj. Pinang. Namun mengingat waktu, lokasi dan pekerjaan yang tak dapat ditinggal, aku tidak dapat membantu training tersebut. Lagipula jatah cutiku sudah habis, sehingga untuk mengajukan cuti kembali ke atasan agak kurang enak.

Pribadi Antagonis Yang Nyata

Kalau ada tokoh di dunia sinetron/TV yang tadinya tak begitu aku percaya benar-benar mewujud dan ada dalam kehidupan sehari-hari, maka itu adalah tokoh antagonis ibu-ibu yang sangat egois, senang menggosip, judes, pemalas, berbicara keras dan membentak-bentak, cenderung kejam, suka iri dan tak mau kalah dengan kekayaan tetangga. Karena bagiku tipe ideal seorang ibu adalah yang penuh curahan kasih sayang, perhatian, menjaga diri dan keluarganya, lemah lembut pada semua, dan penuh senyum.

Tapi ternyata baru aku sadari bahwa ada seorang ibu di lingkungan tempat tinggalku yang memiliki karakter seperti tokoh antagonis di TV tersebut. Sifatnya ya seperti yang disebut di atas, plus rada kampungan dalam pengertian yang sesungguhnya. Belakangan kehadiran sosok itu mulai terasa mengganggu ke keluargaku karena beberapa hal, seperti sikap iri hatinya ke istriku (yang entah karena alasan apa dia tak lagi mau bertegur sapa) dan cerita/tuduhan tak jelas yang diedarkannya ke orang lain tentang keluargaku.

Karena aku tak memiliki keterkaitan langsung dengannya, untuk saat ini aku tidak begitu merisaukannya. Kalau dia lewat depan rumah (biasanya dengan gaya pongah dan tak mau menoleh) atau nampak/kelihatan dekat, biasanya aku diamkan saja, tidak dilihat atau ditegur. Jadi seolah-olah mengabaikannya. Sementara istriku (mungkin karena sesama wanita) sudah menganggapnya seperti gangguan nyamuk yang terbang dekat telinga: mau dibiarin ngga’ enak, kalau dimatiin (dalam hal ini: diusir) juga susah.

Sementara Bayu (adik istriku yang tinggal di rumah kami) menyikapinya dengan menyetel musik rock kenceng-kenceng agar suara bentakan-bentakan yang sampai ke rumah kami menjadi tak terdengar. Itu karena jika dia sedang memarahi anaknya, suara teriakannya persis seperti suara orang kalap mengamuk, bukan suara lemah lembut seorang ibu yang menasehati anak. Dan sangat mengganggu bagi Bayu yang butuh tidur siang setelah bekerja di shift malam.

Kami masih mencari informasi apa penyebab sikapnya terhadap kami sekeluarga (dengan gosip-gosip tak benar yang disebarkannya) dan cara paling bijak menghadapinya. Ada saran?

Mama Miar Sakit

Pagi tadi setelah shalat Subuh, aku menelepon Mama ke Padang. Ternyata dapat kabar kalau Mama sakit sejak hari Senin. Mama mengalami diare sehingga sering mencret & muntah. Mama bilang tubuhnya lemas dan tidak memiliki nafsu makan. Setiap kali ada makanan atau minuman yang masuk ke mulut maka akan kembali dimuntahkan. Meski sudah ke dokter dan diberi obat, tapi belum ada kemajuan yang berarti.

Aku menyarankan agar Mama meminum air kelapa muda hijau untuk membantu mengeluarkan racun-racun dari dalam tubuh dan berusaha untuk makan minum sebisanya untuk mendapatkan tenaga bagi tubuh. Mama bilang kalau nanti siang akan kembali konsultasi ke dokter dan jika keadaannya semakin lemah, akan dirawat inap di rumah sakit (biasanya ke RS Ibnu Sina yang di Gunung Pangilun, Padang).

Ingin sekali rasanya menjenguk Mama dengan pulang ke Padang, namun kondisi keuangan saat ini benar-benar tidak mengizinkan hal tersebut. Tadi malam sempat berusaha mencari pinjaman, tapi tidak ada yang bisa meminjami. Sedih sekali membayangkan Mama terbaring lemah di rumah sakit. Semoga Mama cepat sembuh.

Update Sabtu 14/April: Mama masuk RS Ibnu Sina pada hari Jum’at 13/April kemaren karena mencret yang tidak berhenti. Mama harus istirahat tempat tidur dan diinfus untuk memulihkan kesehatannya. Pagi tadi saat aku telpon, Mama kedengarannya sudah lebih segar. Tapi ketika menjawab SMS jam 2 siang tadi, Mama bilang ngga’ kuat jalan karena terhalang infus yang masih terpasang, meski sudah ada izin dari dokter untuk pulang hari Minggu besok sekalian menghabiskan infus yang sekarang terpasang.

Update Selasa 17/April: Mama bilang kesehatannya sudah kembali pulih. Alhamdulillahhirabbil’alamiiin….

Pajak Motor

Sebenarnya jatuh tempo tanggal 12/April (hari ini), tapi karena lebih baik mengurusnya sebelum jatuh tempo, maka aku membayar pajak tahunan sekaligus balik nama motor mulai hari Senin 09/April kemaren. Hari ini adalah hari ketiga pengurusan surat kelengkapan dan semua tetek bengek administrasi lainnya (hari Rabu tidak dihitung, ada keperluan lain), dan aku sekarang tinggal menunggu penyelesaian BPKB.

Rincian biaya-biaya yang aku keluarkan selama mengurus sendiri pajak dan balik nama motor ini adalah sebagai berikut:
1. Beli map dan fotocopy Rp. 7.500,-
2. Beli formulir pajak dan balik nama Rp. 10.000,-
3. Beli formulir cek fisik Rp. 20.000,-
4. Biaya cek fisik Rp. 5.000,-
5. STNK dan TNKB Rp. 40.000,-
6. Pajak motor dan bea balik nama Rp. 239.300,-
7. Administrasi BPKB Rp. 30.000,-

Dari semua biaya-biaya di atas, yang ada pengumuman resmi dan tanda terima hanyalah yang no 5 dan 6, sementara yang lainnya diminta begitu saja oleh petugas dan tanpa tanda terima (yang no 1 bisa dikesampingkan). Aku tidak tahu apakah biaya-biaya itu resmi atau pungli (pungutan liar), tapi yang jelas ini diberlakukan kepada semua orang yang mengurus surat-surat di kantor Samsat Batam, kantor mereka yang baru di kawasan Batu Ampar.

Bagiku, kembali ke pertanyaan ini. Jika memang resmi, syukurlah. Artinya benar ada perubahan di kantor layanan publik rawan pungli seperti Samsat ini. Jika itu pungli, biarlah mereka yang akan mempertanggungjawabkannya kelak!