Booking Pesawat


Pesawat AWAIR udah gue booking untuk anak istri gue balik lagi ke Batam dari Jakarta (Surabaya – Jakarta mereka cari sendiri di Surabaya).

Flight # QZ7556
Depart Cengkareng jam 15.20 Rabu 5 Okt 2005
Arrive Batam jam 16.55 Rabu 5 Okt 2005
Booking code EBQLDQ

Advertisements

Siksa Sepi

Sepi itu ternyata menyiksa juga.

Semalam tidur hampir midnight, tapi pagi-pagi tadi gue udah bangun jam setengah enam. Langsung shalat Subuh. Terpikir untuk melihat matahari terbit dari perbukitan dekat perumahan, sekalian olah raga di Minggu pagi. Tapi juga melihat pakaian kotor udah seember penuh menunggu minta dicuci. Itu dulu yang dikerjakan, soalnya kan bisa dikerjakan cepat. Setting mesin cuci biar jalan sendiri, gue lalu keluar rumah sambil menggerakkan-gerakkan anggota tubuh yang udah lama ngga’ pernah diberi kesempatan berolah raga.

Sampai di jalan dan melihat ke langit, ternyata mendung tebal bergelayut. Daripada nanti kehujanan, akhirnya gue lari-lari kecil di depan rumah aja. Benar aja, ngga’ lama hujan turun….

Hari Minggu, masih pagi, hujan deras, semuanya mendukung gue untuk melingkar lagi di tempat tidur. Nonton TV berpindah-pindah channel. Ada golf di Channel 5, gosip di RCTI, film boneka di Kids Central, terus balik lagi ke Dora Emon di RCTI. Akhirnya tergerak juga untuk bikin sarapan. Sarden kaleng di kulkas gue olah, cuman nambah minyak sama bawang aja, jadi deh sarapan pagi gue.

Dari situ sampai siang gue tiduran aja, nonton TV, baca koran, akhirnya ketiduran beneran. Bangunnya udah jam 1 dan ternyata udah terik juga di luar (ngga’ tahu jam berapa hujannya reda). Mandi. Lalu shalat Dzuhur dan makan siang. Kali ini sarden plus mie instant.

Gue malas mau ngapa-ngapain, sepiiiii sekali rasanya ngga’ ada si ADA dan Mama Ani (miss you so much !!!). Rumah kosong ngga’ ada yang menemani, acara TV yang itu-itu aja, apalagi nanti malam gue juga harus kerja, semuanya memaku gue untuk tetap di tempat tidur.

Kemana gerangan sepi ini hendak kuusir?
Adakah kau rasakan di sana, hai kekasih hati?
Terbersitkah kangen itu, anakku?

Seharian Tadi

Pulang ke rumah udah diduluin si Bayu, yang lagi tidur-tiduran baca koran. Gue ingat nasi belum ada, jadi langsung ambil beras, cuci, terus tarok di rice cooker biar masak. Terus ngelihat banyak banget semut merah lagi ngerubutin kabel di belakang kulkas, juga di bawah rak sepatu. Langsung gue mainin sapu menghalau mereka keluar rumah. Heran… kok semut senangnya gigitin kabel?

Belum juga selesai, mata gue udah ngelihat banyak banget semut hitam di samping mesin cuci. Ngga’ pake kompromi, minyak tanah gue tumpahin ke situ. Modar semua!

Bayu katanya mau nyuci, jadi gue beresin deh segala kotak bawang, irisan sayuran, sampah, dan toples (sisa kerjaan istri yang ngga’ sempat lagi diberesin kemaren lusa) yang ada di atas mesin cuci. Juga segala piring, mangkok, sendok, centong, dan talenan kotor yang ada di dapur gue bawa ke tempat cuci di belakang rumah. Buset, air mati pula!!

Jendela kamar depan, belakang, dan ruang tamu belum pada dibukain. Daripada sumpek, gue bukain semua. Mie instan yang 2 box, gue jadiin satu biar box satunya bisa dibuang, ngga’ menuh-menuhin tempat. Sampah di kotak sampah di kamar, ruang tamu, dan dapur gue bawa ke halaman belakang. Ntar mau dibakar.

Aah…. gulai kerang masih ada, lumayan buat sarapan. Gue lihat nasinya hampir matang. Ya udah, gulai kerangnya gue panasin. Tanya Bayu mau sarapan apa, katanya ngga’ laper. Padahal kalau dia mau, gue mau masakin sarden atau dadarin telur. Di kulkas masih banyak persediaannya tuh. Lantaran ngga’ mau, ngga’ jadi deh gue masakin.

Pas noleh ke jam dinding, udah hampir jam sepuluh. Waduh…. nasinya pas gue lihat kok lembek. Kebanyakan air kayaknya. Jadi ingat kata istri gue beberapa hari lalu, beras ini ngga’ perlu banyak air kalo masak, beda dengan beras yang sebelumnya. Keburu lapar, gue sendokin juga tuh nasi buat didinginkan dulu.

Masih di dapur, gue lihat botol-botol air minum udah pada kosong. Biasanya kami sekeluarga emang doyan minum air dingin dari kulkas, bikin segar gitu. Sambil ngisi air gue lihat galon air satunya udah kosong, berarti besok harus beli lagi untuk persediaan minum.

Akhirnya sarapan juga jam setengah sebelas! Kebiasaan dari dulu, paling enak sambil baca koran. Beritanya, flu burung sama BBM melulu! Kenyang. Siap-siap ambil posisi tidur di kasur, ngantuk berat. Nggak lama, zzz… zzz… zzz…

Ngga’ tahu jam berapa, dibangunin Bayu. Ada sales nawarin obat Abate, itu lho yang buat diceburin ke kamar mandi biar ngga’ ada nyamuk atau jentik atau telur nyamuk Aedes Aegypti. Ngantuk-ngantuk dibangunin buat ngelayani salesman gitu, gue bilang ngga’ mau beli aja. Terus tidur lagi, ngapain ngelayanin sales gitu. Lha di persediaan kayaknya masih ada tuh, belum kepake.

Tidur lelap banget, tahu-tahu dibangunin Bayu jam enam seperempat sore. Udah Magrib, Astaghfirullah gue kelewat Dzuhur dan Asyar!!! Buru-buru nyalain lampu, mandi, berpakaian, shalat Magrib, tutupin jendela, nyiapin bekal makan malam, terus ngunciin pintu. Semua selesai dalam seperempat jam. Terus jalan kaki ke pintu 2 Bida Ayu, berangkat kerja bareng Bayu. It’s night shift time work again!!!

Jam setengah sembilan tadi telpon ADA sama Mamanya ke Pandaan, Sidoarjo. Aduh…. senang banget dengar anakku sehat dan bahagia disana. Diajarin Mamanya ngobrol bahasa Inggris kayak: “how are you?”, “take care ya…”, “I miss you”, “I love you Pa”, “are you happy there?”, dan banyak lagi. Hope they really enjoy the vacation there.

Udah, gitu aja dulu catatan buat hari ini. Ntar kapan-kapan dilanjutin lagi.

Sopir Gila

Pulang kerja tadi malam naik taksi ‘combat’ (baca: kombet, sebutan orang Batam untuk taksi-taksi tua dan sebenarnya udah ngga’ layak jalan), bikin gue mikir bahwa ternyata banyak sekali orang ngga’ waras yang memegang kendali kehidupan orang lain.

Kejadian tadi malam adalah saat taksi yang gue tumpangi menerobos saja lampu merah di simpang Panbill dari arah Batu Aji berbelok ke Tj Piayu. Sementara itu arus deras kendaraan dari arah Duriangkang menuju Muka Kuning mengalir cukup padat. Sedetik gue pikir sopir taksi akan menghentikan kendaraannya tepat di tengah-tengah persimpangan, menunggu aliran kendaraan berhenti karena lampu akan menyala merah. Tapi ketika laju taksi ini tak juga berkurang dan siap-siap menerobos jalan (artinya menabrakkan diri ke tengah-tengah arus kendaraan), gue mulai berpikir; “shit, sopir ini gila!”

Untunglah sopir van dari arah berlawanan cukup punya kesabaran dan sempat untuk mengerem dan sebuah sedan masih bisa mengelak ke kiri jalan, sehingga tabrakan bisa dihindari. Di tengah suara protes dan klakson bertubi-tubi, si sopir taksi gila ini masih saja sempat mengumpat nama binatang ke arah mereka !

Sungguh prilaku yang nyaris sama dengan nama binatang yang dia teriakkan !

Para sopir taksi combat memang telah menjadi penyakit jalanan di Batam. Seenaknya, tak tahu diri, tak punya aturan, bahkan cenderung barbar. Pemerintah kota saja takluk saat mencoba memasukkan bus ke jalur yang sama dengan daerah operasi mereka. Daripada bus dan sopir babak belur, Pemko membiarkan daerah operasi tersebut menjadi ‘hak monopoli’ mereka. Percuma saja melawan orang-orang dengan karakter keras seperti mereka, akan membuat orang terlihat sama dungunya.

Entah sampai kapan mereka akan terus hadir di jalanan kota ini?

Menjadi ‘Duda’

Ahhhh…. siang tadi sampai dua minggu ke depan gue menjadi ‘duda’ karena ditinggal anak dan istri pulang ke Jawa.

Dari Bandara Hang Nadim – Batam take off pakai penerbangan AWAIR jam 13.20 siang tujuan Sukarno Hatta, Cengkareng – Jakarta. Terus connect dengan AWAIR juga jam 19.05 malam ke Juanda – Surabaya.

Siang tadi anak gue ADA berpesan agar gue baik-baik di rumah. Siang tadi istri gue pesan agar rajin-rajin telpon. Dan siang tadi gue pulang ke rumah yang sepi tanpa mereka…. (ah, terulang lagi setahun yang lalu saat mereka juga pulang liburan ke Kediri). Terasa lagi kalo mereka sangat berarti bagi gue. Yang tanpa mereka rasanya ada yang hilang di diri gue.

Love two of you so much !!

Anak Baru

Abis baca blogger.com gue langsung tahu kalo ini tempat gue! Jadi langsung aja gue create blog gue.

Belom tahu mau diisi apa aja, yang penting udah bikin dan udah punya dulu. Siapa tahu ntar ini berkembang kemana-mana dan bisa berguna. Kalau bukan buat gue, buat yang baca atau siapa tahu buat ntar anak cucu gue yang pengen tahu sepak terjang (cieee…!) bapak atau kakeknya.

Hahahaha…. gue belum bisa ngebayangin diri gue udah jadi kakek-kakek sekarang ini.