Undangan Berbuka, Gratifikasi?

Aku diundang makan berbuka puasa oleh salah satu penyalur tenaga kerja kemarin. Sebuah restoran cantik yang lumayan jauh dari Gelang Patah, namanya Garden Steamboat Restaurant di kawasan Taman Pelangi dekat Jusco di wilayah Tebrau, 40 menit berkendara.

Karena baru kali ini makan di restoran steamboat, awalnya bingung aja ngelihatin begitu banyak bahan makanan mentah begitu. Siapa yang masakin? Gimana masaknya? Berapa banyak yang boleh diambil? Apa saja yang mau dimakan? Halah… dasar ndeso!🙂

Bukan makan-makannya yang ingin kutulis di sini, tapi masalah gratifikasi-nya. Undangan berbuka ini tergolong gratifikasi bukan? Kalau iya, sah ngga’ untukku?

Mungkin kalau bukan aku yang mengurus rekrutmen tenaga kerja di Produksi, aku tak akan diundang hadir. Mungkin kalau bukan aku yang duduk di posisi Production Manager, aku tak akan diundang hadir. Mungkin kalau bukan aku yang mengambil keputusan, aku tak akan diundang hadir. Mungkin kalau aku tidak berhubungan baik dengan boss penyalur itu, aku tidak akan diundang hadir.

Jadi kenapa aku diundang? Gratifikasi? Yang kuragukan hanya itu, halal dan sah tidak makanan yang kumakan tersebut?

Ya Allah, ampuni hambaMu yang dho’if ini. Jangan gelapkan mata hatiku dengan kenikmatan makanan dunia karena sungguh aku merindukan makanan surgaMu. Jangan tukar nikmat meminum air sungai surgaMu dengan minuman dunia yang sesaat saja segarnya. Ya Allah, hapuskan congkak dan sombong di hati hamba karena ianya membuat hamba jauh dariMu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s