TKW Lugu dan Indonesiaku

Aduh sedih deh melihat gadis-gadis bangsaku terlongong-longong (benar ngga’ ada kata ini dalam bahasa Indonesia? maksudku adalah terpelongo dan terbengong-bengong) melihat kilau kemajuan Singapura. Kepala celingukan kanan kiri, rona takjub di wajahnya, dan bahasa tubuh yang menunjukkan keminderan mereka. Juga kegamangan budaya berada di sebuah negara yang teknologi layanan publiknya sudah sangat maju.

Mereka yang kumaksud adalah gadis-gadis muda usia yang datang ke Singapura untuk bekerja sebagai TKW (entah apa bidang pekerjaannya nanti) yang tadi kutemui di Harbour Front. Gadis-gadis lugu yang entah direkrut dari pelosok Indonesia yang mana. Gadis-gadis 18~20 tahunan berkaos oblong lusuh bercelana jeans berambut pendek (sepertinya rambut pendek ini adalah syarat dari agensi yang merekrut mereka, menjadi perhatianku karena potongannya sama satu sama lain) yang datang dengan menyeret tas besar milik mereka. Gadis-gadis yang bahkan tak tahu bagaimana caranya keluar dari ruangan berpintu kaca otomatis!

Di luar berbagai perlakuan yang akan mereka dapatkan, keberhasilan atau penderitaan, ataupun juga pengalaman dan kehidupan baru, aku berpikir sampai kapan bangsaku akan terus mengekspor warganya yang tak berpendidikan dan berkemampuan bagus demi menangguk sedikit devisa dari luar negeri? Sampai kapan bangsaku yang dulu begitu dihormati di Asia Tenggara (ah, rindu dengan pemimpin seperti engkau, Bung Karno!) akan terus menjadi bangsa yang tak dihormati dan dinista (bahkan oleh sesama Melayu!) karena stereotip kelas pembantu? Sampai kapan mentalitas korup bangsaku akan terus ada karena jika ia hilang maka tercipta stabilitas ekonomi dan keamanan yang lebih baik demi tumbuhnya roda-roda kehidupan yang akan mengundang investor berduyun-duyun datang?

Manusia Indonesia tidak bodoh sesungguhnya, andai punya kesempatan untuk belajar ke tingkat yang lebih tinggi. Pengalaman berinteraksi dengan beragam manusia dari berbagai bangsa telah menunjukkan padaku bahwa orang luar negeri tidak selalu lebih pintar dari kita. Malahan dalam banyak hal kutemui bahwa orang Indonesia selain lebih cerdas dan baik, kita juga lebih tangguh, pekerja keras, bersemangat tinggi, dan tidak gampang menyerah dengan keadaan. Bukankah itu modal yang luar biasa?

Jadi kunci sebenarnya adalah pendidikan yang lebih baik untuk membuka kesempatan yang lebih luas. Aku teringat pertanyaan Kaisar Hirohito ketika Jepang hancur lebur dalam Perang Dunia ke-2, “Seberapa banyak guru kita yang masih hidup?”. Sebuah pertanyaan tanda kepedulian yang luar biasa atas nasib bangsa di masa yang akan datang. Hirohito sangat mengerti pentingnya pendidikan bagi bangsanya. Dan dengan dasar itulah Jepang bangkit menjadi raja ekonomi dunia saat ini.

Bagaimana pendidikan Indonesia saat ini? Bagaimana nasib bangsa ini nanti? Akankah terus selugu para TKW itu yang terlongong-longong di negara orang lain?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s